Jatimbangkit.com
Nasional

Januari Hingga Februari 2021, Banjir Masih Menjadi Ancaman Serius

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperingatkan masyarakat untuk mewaspadai potensi cuaca ekstrem pada puncak musim hujan yang diperkirakan terjadi bulan Januari hingga Februari 2021. Saat ini tercatat sebagian besar wilayah Indonesia, yaitu 94 persen dari 342 zona musim telah memasuki musim hujan.

Perlu diwaspadai daerah yang diprediksi berpotensi banjir kategori menengah pada dasarian III (sepuluh hari ke-3) di bulan Januari 2021.

Yaitu Banten bagian selatan, Jawa Barat bagian tengah dan timur, sebagian besar Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Jawa Timur bagian tengah dan timur, Bali bagian utara, Nusa Tenggara Barat bagian utara dan sebagian kecil Nusa Tenggara Timur.

Kemudian, Sulawesi Tengah bagian tenggara, Sulawesi Selatan bagian selatan, Sulawesi Tenggara bagian utara, Maluku Utara dan Papua Barat wilayah Kepala Burung dan Provinsi Papua bagian tengah.

Mulai tanggal 18 hingga 24 Januari 2021 ini potensi cuaca ekstrem diprediksi dapat terjadi di di wilayah Indonesia. Terutama, Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Bali.

Selanjutnya, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Papua Barat, dan Papua.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyatakan sebagian besar wilayah terutama Jawa, Bali, Sulawesi Selatan hingga Nusa Tenggara saat ini telah memasuki puncak musim hujan yang diperkirakan akan berlangsung hingga Februari 2021. Dwikorita minta masyarakat waspada.

“Untuk itu, BMKG terus meminta masyarakat dan seluruh pihak untuk tetap terus mewaspadai potensi cuaca ekstrem yang cenderung meningkat di dalam periode puncak musim hujan ini,” terangnya. Dwikorita menambahkan, kondisi dinamika atmosfer saat ini tidak stabil dalam beberapa hari ke depan. Hal itu dapat berpotensi meningkatkan pertumbuhan awan hujan di beberapa wilayah Indonesia.

Baca Juga :  Ancaman Terorisme, Kapolresta Mojokerto : Kami Tetap Bekerja dan Selalu Melayani Masyarakat

Kondisi tersebut, tambah dia, dipicu oleh menguatnya Monsun Asia yang ditandai dengan semakin kuatnya aliran angin lintas ekuator di Selat Kalimantan. Kemudian, diperkuat oleh pengaruh hadirnya gelombang atmosfer ekuatorial tropis Madden Julian Oscillation (MJO) dan Gelombang Rossby yang saat ini aktif di wilayah Indonesia. Kehadiran MJO tersebut dapat ber-superposisi dengan penguatan Monsun Asia yang dapat pula disertai munculnya fenomena gelombang dingin (cold surge) di Laut China Selatan.

“Selain itu, teramati beberapa sirkulasi siklonik di selatan Indonesia dan utara Australia yang menyebabkan terbentuknya belokan, pertemuan dan perlambatan kecepatan angin (konvergensi) sehingga meningkatkan pertumbuhan gugus awan supercell yang berpotensi menimbulkan curah hujan tinggi,” jelasnya. (TS)

baca juga :

Kapolresta Mojokerto Salurkan Bantuan Sosial Kepada Korban Banjir Akibat Luapan Sungai Lamong

Redaksi Mojokerto

Kisah Heroik Kapolsek Cilandak Mengevakuasi Korban Banjir

Redaksi Mojokerto